kalor laten

frozen

Bayangkan eksperimen seperti berikut. Anda memiliki sebongkah es dengan suhu -20 derajat Celsius. Es tersebut Anda panaskan terus menerus sehingga suhunya pun naik, -19, -18, dan seterusnya hingga akhirnya mencapai suhu 0 derajat Celsius.

Akan tetapi setelah itu, apabila kita tetap memberikan panas terus menerus, maka kita akan menemukan bahwa suhu es tersebut tidak naik lagi, tidak berubah dan tetap di 0 derajat. Secara makroskopik pun kalau dilihat dengan mata telanjang mungkin tidak terlihat perubahan apa-apa. Dia tetap terdiam angkuh seakan kalor atau energi yang kita berikan hilang, tidak terpakai, terbuang sia-sia…

Akan tetapi kalau kita perhatikan lebih dalam ke level mikroskopik maka kita akan mendapati  bahwa molekul-molekul es tersebut sedang berusaha untuk melepaskan dirinya dari ikatan antar molekul satu sama lain agar dapat berubah wujud. Kalor yang digunakan untuk sebuah zat dapat berubah wujud dari satu fase ke fase berikutnya ini disebut kalor laten. Laten sendiri berarti tersembunyi, seperti yang biasa di pakai di frase bahaya laten komunis atau latent variable models.

Maka jika kita tidak berhenti memberikan kalor kepada es tersebut, terus diberikan usaha, niscaya suatu saat es tersebut pasti akan berubah wujudnya ke fase berikutnya, menjadi cair. Dan kita setelah itu kita terus memberikannya kalor, maka suhunya pun akan terus naik, dan naik, dan naik hingga saat perubahan bentuk berikutnya…

==========================================================================

Cerita di atas aslinya saya karang di tempat pada waktu hari perpisahan teman lab saya dulu (Halo Big). Sebenarnya ini terinspirasi setelah mendengarkan presentasi creative machine di kampus beberapa hari sebelumnya yang menggunakan istilah yang sama untuk menggambarkan progres dari computational arts. (Mungkin cocok juga untuk menggambarkan progres dari neural network ya, yang adem ayem beberapa dekade lalu langsung melesat tajam bagai meteor).

dancing_salesman_problem
Dancing Salesman Problem: salah satu karya dari komputer tersebut.

Sifat kalor laten tersebut saya analogikan seperti manusia. Terkadang kita merasa bahwa kita tidak mengalami perbaikan, tidak bertambah jago di bidang yang kita tekuni meskipun telah menghabiskan banyak waktu dan tenaga untuk menguasainya. Tidak ada hasil yang dicapai, tak ada prestasi yang diraih. Akhirnya kita merasa semua yang kita lakukan itu sia-sia belaka dan tidak ada artinya. Menyerah karena putus asa dan kehilangan harapan.

Tapi percayalah, seperti partikel es di 0 derajat, semua tenaga yang diberikan itu digunakan agar kita naik ke tahap selanjutnya. Jangan berhenti memberi usaha, jangan berhenti memberi tenaga untuk lebih baik lagi. Karena setelah lewat dari jatah kalor laten yang harus diberi, maka progres kita pun akan kembali melesak terus hingga kita menemui fase perubahan wujud selanjutnya.

Walau mungkin fase laten dari manusia jauh lebih banyak dari benda mati (yang dulu mungkin cuma didefinisikan 3 (padat, cair, gas) walau sekarang sudah bertambah plasma dan Bose-Einstein condensate).

Salam super.